Caption : Perhatian Kolombia terhadap sektor ekonomi negaranya yang merupakan sektor paling penting dengan mengingkatkan kegiatan eksplorasi minyak. Sumber : Merdeka
Caption : Perhatian Kolombia terhadap sektor ekonomi negaranya yang merupakan sektor paling penting dengan mengingkatkan kegiatan eksplorasi minyak.
Sumber : Merdeka

Kolombia, Media Publica – Banyak sektor yang bisa diperhatikan dan ditingkatkan untuk kemajuan sebuah Negara. Ialah Kolombia yang bermaksud meningkatkan kegiatan eksplorasi minyak yang merupakan sektor penting untuk ekonomi negara mereka.

Negara produsen minyak terbesar ketiga di Amerika Selatan itu telah melewati ambang produksi satu juta barel per hari, tetapi jumlah itu masih tertinggal jauh di belakang dari produsen minyak Venezuela dan Brasil dalam hal cadangan. Oleh karena itu Kolombia harus fokus pada teknologi baru, pengembangan lepas pantai dan minyak tidak konvensional, kata para ahli kepada AFP di sela-sela forum di Bogota.

“Kita harus menjaga kegiatan eksplorasi di semua sektor dalam rangka melestarikan cadangan untuk jangka panjang,” kata German Arce, presiden National Hydrocarbon Agency di Kolombia, di mana investasi di sektor ini mencapai 5,5 miliar dolar tahun lalu.

“Kami telah menemukan sumber daya baru tapi kami belum mengambil langkah besar ke depan. Namun, selama kita menjaga kegiatan eksplorasi, kemungkinan menemukan peningkat cadangan,” katanya .

Menurut Arce, pengembangan eksplorasi minyak lepas pantai perairan dalam dan minyak konvensional adalah tantangan utama bagi Kolombia dalam beberapa tahun ke depan. Ekstraksi minyak konvensional, seperti hidrat metana dan serpih minyak merupakan tantangan jangka panjang.

“Untuk pengembangan lepas pantai pengeboran sangat penting. Tanpa itu, tahap berikutnya akan mustahil, terutama tetap berpikir bahwa kita bersaing dengan kawasan yang sangat maju seperti Teluk Meksiko,” katanya .

Industri minyak Kolombia, yang hampir tidak berkembang selama satu abad terakhir terus berkembang dan saat ini menyumbang 25 persen dari pendapatan negara. Tapi cadangan di mana hanya 2,377 miliar barel pada akhir 2012, hanya cukup untuk mempertahankan produksi selama tujuh tahun ke depan pada tingkat produksi sekarang ini.

“Terkait Hubungan antara produksi dan cadangan dikhawatirkan Kolombia, meskipun kami memproduksi pada tingkat yang sama selama 12 tahun terakhir. Ini merupakan bukti bahwa kita terus menemukan cadangan baru,” kata Ronald Pantin, direktur Pacific Rubiales, perusahaan swasta terbesar di Kolombia.

“Studi internasional menunjukkan bahwa di Kolombia kita bisa menemukan antara 10 hingga 20 miliar barel minyak mentah di tahun-tahun mendatang. Tapi industri minyak masa depan akan bermain di kawasan yang lebih dan lebih sulit seperti Amazon,” kata Pantin .

“Di Kolombia, 57 persen dari deposito aktif mengandung minyak berat, yang sulit untuk mengekstrak. Pemulihan rata-rata adalah sekitar 15 sampai 18 persen, tapi dengan teknik pemulihan sekunder, kita dapat meningkatkan rata-rata menjadi 50 persen,” kata Pantin.

Perusahaannya, Pacific Rubiales ingin melakukan yang lebih baik dan mulai menggunakan teknik untuk menyuntikkan udara ke sumur di ladang minyak Quifa di Kolombia timur laut, bertujuan untuk memulihkan ke tingkat 70 persen.

1,293 total views, 8 views today

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.